Hari Ini Sukses Nangis Karena…


30jan2017

Selamat malam.

Hari ini perasaan lumayan kacau karena meletus balon hijau.

Becanda.Jadi gini, anabul yang seminggu terakhir dipelihara menunjukkan kondisi tubuh yang menurun akhir-akhir ini. Aslinya setiap anabul dirumah ga pernah dikasih kandang, jadi bebas keliaran dalam atau luar rumah. Cumaaa karena ada pengecualian si Cici ini kan sakit menular jadi terpaksa dikandang dan dijauhkan dari anabul-anabul lain dirumah. Gebleknya kandang saya taruh diteras rumah meski udah dibekali kain ga kepake seabrek-abrek biar dia ngerasa hangat.

Sejak semalem dia pengen banget masuk rumah tapi orang rumah jelas pada ga setuju wong penyakitnya takut nyebar kemana mana. Jadi ya begitulah singkatnya kronologis kenapa kondisi meong rada ngedrop.

Pagi sebelum ngantor dia udah dikasih ikan dan mau makan, cuma dia kayak murung dan lemes cuma bobo-boboan aja. Oke saya pikir Cici kenyang dan bobo.

Jam 10 dapet WA dari adek saya (Wida), katanya Cici kondisinya mengenaskan dan meong-meong lemah terus, minta keluar kandang. Oke dia keluarin Cici dari kandang dan katanya jalan-jalan dan pengennya masuk rumah trus nongkrong di sofa. Oke. Sampe sini ga bisa tenang di kerjaan. Mikirin kondisi si Cici. Mana si Wida mau brangkat gawe dan lumayan ngrusak konsentrasi. Gelisah dan ga fokus di kerjaan, taunya gimana caranya jam 12 jadi cepet.

Jam 12 teng.

Ijin cabut kerumah dan sebelumnya mampir ke petshop dulu beliin makanan kucing yang lembek biar maemnya berselera. Sampe rumah nyari-nyari Cici, kirain ilang taunya duduk-duduk lemes deket samping sofa jadi ga keliatan. Dikasih maem sampe sini mau maem si Cici.

Lega.

Tapi pas jam setengah satu mau balik ke kerjaan kayaknya ni bocah ga mau ditinggal. Meang meong minta dielus kepalanya dan tangan saya jadi sandaran dia pas bobo. Eh tapi kok badannya makin lemes, saya curiganya badan dia juga ikut kaku.

Panik total !!!!

Karna ga punya pet carrier akhirnya saya pake tas batik bentuk bulat yang nyaman kalo naruh Cici didalemnya. Okee gas ke petshop. Pas dijalan perasaan campur aduk.

Dan seolah-olah hari ini sedang diuji. Dan seolah-olahnya lagi ada yang bilang “Mohon Bersabar Ini Ujian”.

Emang ada apa? Begini ceritanya.

  1. Klinik pertama merangkap petshop. Penuh harapan biar segera diperiksa taunya dokternya available jam 6 sore. Hadddoh…. Yasudah balik kanan dan parahnya lagi sewaktu di jalan hujan rintik-rintik agak deres. Udah mau nangis rasanya, sambil komat-kamit doa dijalan biar jangan hujan dulu sebelum sampe ke klinik selanjutnya
  2. Petshop ajah, ga ada dokternya. Ini beneran perasaan mau nangis  besar banget, mata udah berair. Sekilas pikiran buruk sempet mampir, gimana kalau Cici ga selamat pas di jalan sebelum ketemu dokter…
  3. Akhirnya Tuhan mempermudah kesulitan saya. Klinik ketiga ini bisa mengantarkan Cici di ruang pemeriksaan untuk selanjutnya diopname dan dirawat disana. Di daerah Kawatan yang cukup terkenal di Solo.

Ada satu dokter laki yang meriksa dan dua dokter cewek magang atau koas saya kurang tau dan saya juga ga sempet tanya. Orang panik mana sempet nanya-nanya. Tapi yang jelas semuanya masih muda dan Mas Dokternya terlihat berpengalaman.

Waktu dibaringin di meja periksa, saya nangis dan ga bisa nahan rasa apa ya… antara sedih, kasian dan ga tega. Lemes dan cuma bisa ngoang ngaong aja si Cici. Miris liat kucing tua yang sakit-sakitan ini dibuang pemiliknya dulu meskipun seharusnya pemiliknya itu ngerawat sampe si kucing itu sampe di batas umurnya. Dem you ! yang suka buang kucing apalagi buang kucing sakit, ga ngrasain merana nya jadi kucing tua sakit yang terbuang.

Balik lagi.

Mas dokter sempet ngerik kuping kanan Cici buat sampel dan ditunjukin ke saya hasil mikroskop di TV layar datar, ada dua tungau kecil yang gerak-gerak disana.

Dan yes positif scabies.

Selain itu karena kondisi yang menunjukkan temperatur suhu agak tinggi, jadi yang difokuskan dulu adalah imunitas si Cici. Karena ga memungkinkan untuk suntik basmi kutu yang entahlah saya lupa apa namanya soalnya saya ga fokus penjelasan dokter karena kasian liat kondisi Cici sampe saya nangis-nangis didalem ruang periksa.

Ringkasnya, Cici harus dirawat selama tiga sampe lima hari sampe kondisi membaik baru selanjutnya dikasih penanganan untuk penyembuhan scabiesnya. Dan setelah itu Mas Dokter jelasin rincian biaya nya yang memang cukup fantastis dan bombastis. Oke saya setuju dan nulis sebuah surat persetujuan untuk pembayaran perawatan bla bla bla. Dan sampe dimana ketika Dokter menyinggung soal DP dan sumpah saya ga pegang uang tadi siang.

Karena ga bawa uang sama sekali untuk DP akhirnya mas dokter minta KTP buat jaminan istilahnya. Yaudah iyain aja yang penting Cici sembuh aja kalau duit mah urusan belakangan yang penting udah gajian, pembayaran beres.

Sebelum pulang Dokter bilang kalau piaraan boleh dijenguk pas jam kerja sampe jam 7 malam senin sampe jumat. Sedangkan pas weekend boleh dijenguk sampe jam 5 sore pas hari Sabtu dan jam 2 siang kalau hari Minggu.

Oke Dok. Aku padamu.

Kuserahkan dan kutitipkan sebuah nyawa padamu, semoga kembali padaku dengan sehat walafiat. Aamiin.

Demikian cerita hari ini

Solo, 30 Januari 2017

Foto-foto Cici

Iklan

Hallo silahkan tinggalkan komentar ya....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s